Kenapa Harus Beralih ke Bank Syariah? Ini Alasanya...

Kenapa Harus Beralih ke Bank Syariah? Ini Alasanya...

Mungkin banyak dari masyarakat yang masih beranggapan bahwa Bank Syariah dan Bank Konvensional itu sama saja. Padahal sebenarnya, bank syariah dan bank konvensional mempunyai perbedaan-perbedaan yang patut untuk di cermati. Berikut ini adalah perbedaan-perbedaan Bank Syariah dan Bank Konvensional:

1. Segi Akad

Dalam bank syariah akad yang dilakukan memiliki konsekuensi dunia dan akhirat karena akad yang dilakukan berdasarkan hukum islam. Setiap akad dalam perbankan syariah baik dalam hal barang, pelaku, transaksi maupun ketentuan lainnya haruslah memenuhi syarat-syarat berikut:

  • Barang dan jasa harus halal sehingga transaksi atas barang dan jasa yang haram menjadi batal karena hukum syariah.
  • Harga barang dan jasa harus jelas
  • Tempat penyerahan harus jelas karena akan berdampak pada biaya transportasi
  • Barang yang di transaksikan harus sepenuhnya dalam kepemilikan, tidak boleh menjual sesuatu yang belum dimiliki seperti yang terjadi pada transaksi short sale dalam pasar modal.

Sedangkan dalam bank konvensional transaksi atas barang dan jasa yang ditawarkan oleh bank mencakup yang halal dan haram, serta diperbolehkannya transaksi short sale dalam pasar modal.

Setiap akad dalam perbankan syariah baik dalam barang, pelaku, transaksi maupun ketentuan biaya harus memenuhi rukun dan syarat.

2. Investasi

Proyek yang dibiayai oleh Bank Syariah tentunya merupakan proyek yang jelas mengandung beberapa hal pokok antara lain:

  • Proyek yang dibiayai merupakan proyek halal
  • Proyek yang bermanfaat bagi masyarakat
  • Proyek yang dibiayai merupakan proyek yang menguntungkan bagi bank maupun mitra usaha

Sebaliknya Bank Konvensional, tidak mempertimbangkan jenis investasinya, akan tetapi penyaluran dananya dilakukan untuk perusahaan yang menguntungkan, meskipun menurut syariah islam tergolong produk yang tidak halal. Misalnya proyek perusahaan minuman keras, dapat dibiayai oleh Bank Konvensional apabila proyeknya menguntungkan. Namun sebaliknya, meskipun menguntungkan, apabila produknya haram seperti pabrik minuman keras maka Bank Syariah tidak akan membiayai.

3. Return

Return yang diberikan oleh bank syariah kepada pihak investor, dihitung dengan menggunakan sistem bagi hasil, sehingga adil bagi kedua belah pihak. Dari sisi penghimpun dana pihak ketiga, bila bank syariah memperoleh pendapatan besar, maka nasabah investor juga akan menerima bagi hasil yang besar, dan sebaliknya bila hasil bank syariah kecil maka bagi hasil yang dibagikan kepada nasabah investor juga akan menurun. Return yang diberikan atau diterima oleh bank syariah akan selalu berfluktuasi, sangat tergantung pada hasil usaha yang dilaksanakan oleh mitra usaha baik bank aupun nasabah. Sebaliknya dalam bank konvensional, return yang diberikan maupun yang diterima dihitung berdasarkan bunga. Bunga dihitung dengan pokok pinjaman atau pokok penempatan dana, sehingga hasilnya akan tetap. Dengan sistem seperti ini maka kemungkinan akan ada salah satu pihak yang dirugikan, sementara bank akan selalu untung.

4. Orientasi

Orientasi bank syariah dalam memberikan pembiayaannya adalah falah dan profit oriented.Bank syariah memberikan pembiayaan semata-mata tidak hanya berdasarkan keuntungan yang diperoleh atas pembiayaan yang diberikan, akan tetapi juga mempertimbangkan pada kemakmuran masyarakat. Aspek sosial kemasyarakatan menjadi pertimbangan bagi bank syariah dalam menyalurkan dananya ke pihak pengguna dana. Sedangkan Bank konvensional akan memberikan kredit kepada nasabah bila usaha nasabah menguntungkan tanpa mempertimbangkan kemakmuran masyarakat.

5. Hubungan Bank dengan nasabah

Hubungan bank syariah dengan nasabah pengguna dana merupakan hubungan kemitraan. Bank bukan sebagai kreditor, akan tetapi sebagai mitra kerja dalam usaha bersama antara bank syariah dan debitur. Kedua pihak memiliki kedudukan yang sama. Sehingga hasil usaha atas kerja sama yang dilakukan oleh nasabah pengguna dana, akan dibagi hasilkan dengan bank syariah dengan nisbah yang telah disepakati bersama dan tertuang dalam akad.

6. Dewan pengawas

Dewan pengawas bank syariah meliputi beberapa pihak antara lain: komisaris, Bank Indonesia, Bapepam dan dewan pengawas syariah. Semuanya memiliki fungsi masing-masing. Khusus dewan pengawas syariah tugasnya ialah:

  • Mengawasi jalannya operasional bank syariah agar sesuai dengan prinsip syariah.
  • Memberikan nasehat dan saran kepada direksi serta mengawasi kegiatan bank syariah agar sesuai dengan prinsip syariah
  • Diangkat sebagai pemegang saham atas rekomendasi Majelis Ulama Indonesia (MUI)

7. Penyelesaian sengketa

Permasalahan yang muncul di bank syariah akan diselesaikan dengan musyawarah. Namun apabila musyawarah tidak dapat menyelesaikan masalah maka permasalahan antara bank syariah dan nasabah akan diselesaikan oleh pengadilan dalam lingkungan peradilan agama. Bank konvensional akan menyelesaikan sengketa melalui negoisasi. Bila negoisasi tidak dapat dilaksanakan, maka penyelesaiannya melalui pengadilan negeri setempat.

Jadi bank syariah yang sebenarnya tentu benar-benar berbeda dengan bank konvensional, terutama dalam aspek prinsipnya. Namun ada juga bank syariah di indonesia yang masih menggunakan sistem konvensional dan hanya mengubah istilah-istilahnya saja. Nah, disinilah pentingya kita mengetahui perbedaan-perbedaan bank syariah dan bank konvensional yang sebenarnya. Dengan begini, kita bisa lebih cermat dalam memilih bank syariah yang benar-benar menerapkan prinsip syariah. Dan tentu dengan mengetahui perbedaan tersebut kita telah mengetahui alasan kenapa kita harus beralih ke perbankan syariah, terutama bagi seorang muslim. 

Selain itu manajemen finansial bank syariah juga terbukti lebih aman. Contohnya kasusnya adalah kekuatan bank syariah dalam menahan dampak krisis ekonomi global di Indonesia yang terjadi pada 1998. Krisis ekonomi global kala itu telah menyebabkan hampir semua bank konvensional bangkrut, hanya Bank Muamalat sebagai satu-satunya bank syariah yang relatif kuat menahan krisis. Oleh karena itu tunggu apalagi?? Ayo kita beralih ke bank syariah.

Sumber: https://www.kompasiana.com



BSM Editor